Jerawat Selama Kehamilan


Jerawat selama kehamilan adalah bagian dari perubahan hormon yang terjadi dalam tubuh wanita. Artikel berikut akan membahas semua tentang penyebab dan pencegahan jerawat selama kehamilan.


Anda pasti pernah mendengar tentang ' cahaya ' selama kehamilan. Tapi alih-alih cahaya keemasan, keibuan, Anda mengamati kulit berjerawat selama kehamilan. Kulit terasa kering atau terlalu berminyak daripada biasanya. Dan untuk menambah penderitaan Anda, Anda mengamati ruam kulit di sekitar tubuh yang membuat Anda merasa semua gatal dan terganggu. "Kenapa aku?" adalah pertanyaan yang berulang kali Anda tanyakan pada diri sendiri sambil melihat ke cermin.

Apakah hanya mitos bahwa perempuan cenderung memiliki kulit cantik saat hamil? Atau apakah hanya Anda yang menderita masalah yang menyakitkan ini selama kehamilan? Sebelumnya Anda tentu tidak menderita masalah jerawat dan sekarang tiba-tiba selama kehamilan Anda menghadapi kondisi kulit ini. Ini membuat Anda bertanya-tanya apakah itu normal menderita jerawat dan kulit berjerawat ketika hamil. Nah, biarkan semua kekhawatiran Anda untuk beristirahat karena sangat normal untuk memiliki masalah ini dan merupakan keluhan umum di antara wanita hamil.

Apa Penyebab Jerawat Selama Kehamilan?
Ada banyak wanita beruntung yang menemukan masalah kulit mereka menghilang begitu saja ketika hamil. Namun, ada beberapa yang tidak beruntung yang harus berurusan dengan masalah kulit selama kehamilan. Jadi, apa yang menyebabkan berjerawat selama masa kehamilan? Perubahan hormon yang terjadi dalam tubuh menyebabkan kulit berjerawat ini. Kadar hormon androgen yang lebih tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan kelenjar sebaceous memproduksi lebih banyak sebum. Sebum berlebih ini (minyak kulit) menyebabkan penyumbatan pori-pori dan memungkinkan bakteri berkembang biak. Jadi, pada akhirnya itu menyebabkan peradangan kulit dan jerawat. Jerawat kulit ini bisa ringan, sedang atau berat pada wanita yang berbeda.

Kapan Jerawat Terjadi Selama Kehamilan?
Dalam kebanyakan kasus, berjerawat pada wanita hamil umumnya terjadi selama tiga bulan pertama. Ini adalah saat ketika hormon sedang naik. Ini menyebabkan berjerawat selama trimester pertama. Namun, kulit berjerawat ini dapat terjadi kapan saja selama kehamilan dan dalam beberapa kasus, bahkan setelah kehamilan.

Apakah Jerawat Bisa Hilang Selama Kehamilan?
Membersihkan jerawat pada wanita hamil tergantung pada kadar hormon dalam tubuhnya. Pada beberapa orang, jerawat akan membaik saat kehamilan berlanjut ke trimester terakhir. Ini karena kadar estrogen meningkat seiring waktu. Beberapa wanita menemukan bahwa kulit mereka bersih setelah beberapa bulan melahirkan. Dan beberapa wanita yang tidak pernah memiliki masalah pelarian kulit selama kehamilan, tiba-tiba menemukan erupsi jerawat pada kulit setelah melahirkan. Ini semua karena penurunan tiba-tiba kadar estrogen dalam tubuh. Setiap wanita berbeda dan dengan demikian proses biologis mereka juga berbeda.

Apa Perawatan untuk Jerawat Selama Kehamilan?
Untuk mengendalikan jerawat selama kehamilan, Anda perlu mencuci wajah dengan sabun wajah yang baik. Anda harus mencuci muka sekali di pagi hari dan sekali sebelum tidur. Ini akan membantu menghilangkan minyak berlebih tanpa mengeringkan kulit Anda. Anda dapat berbicara dengan dokter dan menggunakan obat-obatan yang membantu mengobati jerawat selama kehamilan. Jangan minum obat apa pun tanpa saran dokter. Obat-obatan mungkin memiliki efek buruk pada pertumbuhan janin Anda. Terlepas dari obat-obatan, banyak salep dan krim bebas jerawat dapat digunakan. Ini termasuk produk yang mengandung benzoil peroksida, dll. Namun, asam salisilat tidak aman digunakan selama kehamilan. Jadi, lebih baik berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan produk ini.

Pencegahan berjerawat selama kehamilan termasuk mencuci muka dua kali sehari. Gunakan pembersih bebas minyak dan wangi untuk mencuci wajah Anda. Anda harus membilas wajah Anda dengan air hangat dan keringkan dengan handuk lembut. A astringent non-obat akan membantu menghilangkan kelebihan minyak. Selalu oleskan pelembab bebas minyak pada wajah Anda untuk mencegah kulit kering. Jika seorang wanita menghadapi masalah pelarian kulit yang persisten selama kehamilan, ia harus berkonsultasi dengan dokternya untuk mendapatkan bantuan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel